Wednesday, October 13, 2004

Beda istilah

Suatu hari aku debat ama temen, skarang kami di jurusan yg sama. Kalo 2 th lalu dia masih SMu dan aku kuliah di desain komunikasi visual, yang mana bahasa ku dengan dia udah ga nyambung tpai PAlING TIDAK kami melalui jalan yg sama, sama2 lulusan dan pecinta IPS!
So, kami juga sempet bekerja di tuan yg sama. tapi akhire aku out duluan krn benere ga cocok ama profit oriented, visine apa to? ujung2nya duit...benere orang baek, amin.
Kami debat masalah suka kerja apa, lebih berharga mana?
AE ato desgraf yg kelak jadi AD? account executive alisa sales, art director alias tukang printah tukang:p
She said...ga salah donk AE tu gajine lebih itngi dari desainer kan yg cariin makan siapa?
Eiit tunggu dulu teman! Benar yg cari makan dia, tapi yg u jual apa??? kretivitas kan? siapa yg menghasilin itu? siapa yg duduk ampe boyoken, berkerut2,mata coplok, kepala pusing di depan komputer hah?
Prinsipnya bagiku smua orang sama! Beda tempat, beda talenta dan semua orang sama berharganya, sudah sepantese ga isa donk dibilang AE digaji lebih tinggi (percaya tidak di agen2 iklan gajinya tdk lebih tinggi dr orang kreatif walau dlm jajaran organisasi yg sama, misal account director sejajar ama art director tp gajie AD lbh tinggi, huahahahhahahahha ya emang liaten kerjae!)
Wuah ...abis merenung kemudain dia pikir aku ini cocok hidup di negara komunis, semua orang disamaratakan.
Loh? ini istilah tata negara nih, artinya yg mana nih? kok ganti topik menurutku....
Ya embohlah, menurut kalian gimana?
Masa orang2 pemikir dan pemalu+tertutup jaman sekarang yg kerja2 di laboratorium digaji lebih dikit krn mereka kurang menghibur di teve2?
Apa yg dihargai dalam masyarakat?
itu kita, anggota masyarakat sendiri yg menentukan, dan tentukan dengan bijakasana, peganglah nilai yang bijaksana, bukan insting dan kesenangan . . .

2 comments:

coolz said...

hmmm, aku rasa bukan masalah pemalu atau berani tampil enggak, tp kemampuan basic. contohnya programmer atau IT people juga dewasa ini dihargai tinggi. padahal mereka cuma org2 di balik layar, tapi peranannya GEDE. sama juga kayak creative director, AE, mereka yg bikin satu proyek itu terwujud. jadi inget pas nemenin pak Adi Tiga Grafis dan susahnya nego harga sama klien. Coba kalo AE nya pasrah aja dan ngga pinter ngambil hati, ya jadilah proyek itu dihargain kacangan dan dampak dari itu... para pekerja2 lain (termasuk art director) juga bakal dihargai less kan:) masalah komunikasi... kalo dikerjaan juga penting. jaman sekarang org emang mesti pinter ngecap, en yakin ama kemampuan sendiri... dgn gitu org bakal yakin ama kemampuan org itu. hehehe. btw, rencana kerja di jkt jadi?

yenny said...

hahahah iya maksude sama, tapi beda istilah (mboh wes)